KOPI *”PERMAINAN”* BERSAMA *ABIE MAHRY*

0
145

by Isfandiari

*”PAPAN CATUR KEHIDUPAN”.*

 

Pernah bermain catur? Kalo pun blm pernah, saya yakin kawans sdh pernah tau, atau pernah meliatnya.

Nah, seandainya sdh tersedia komplit satu set papan catur di depan kita, Apakah itu penanda bhw kita siap memainkan permainan catur? Tidak. Kesiapan kita memainkan permainan catur bkn perihal ada atau tdk perlengkapan permainannya. Itu, blm cukup.

Lha, kalau blm cukup, Lalu apa?  Kita baru dikatakan siap memainkan permainan catur, Saat kita bs *Menerima “PETAK HITAM & PETAK PUTIH”, pd papan caturnya.* Kalo kita maunya hanya yg petak putih aja, kita blm siap memainkan permainan caturnya. Kalo mau main catur, ya kita perlu *MENERIMA KEDUAnya*, baik petak *PUTIH*, maupun petak *HITAM*.

Dlm hidup, utk bbrp hal, mirip dgn papan catur itu. Ada petak kegagalan, ada petak keberhasilan. Ada petak kesedihan, ada petak kebahagiaan. Ada petak datang, ada petak pergi.  Ada petak menarik, Ada petak melepas. Kedua petak itu, adlh *”BAGIAN dari PAPAN CATUR KEHIDUPAN.”*

Ada bbrp org hidup, tp tdk siap menjalani kehidupan. Saat kita hanya mau petak berhasilnya aja, tdk mau petak gagalnya. Itu namanya kita tdk atau blm siap memainkan game, bernama kehidupan. Semua petak, baik hitam maupun putih, adlh *”KE-U-TUHAN dlm KEHIDUPAN”.*

Bbrp org, merasa TUHAN ITU jauuh sekali. Mengapa bs begitu? Dlm pengalaman saya, ya itu td. Saat saya *TIDAK MENERIMA KEUTUHAN*  Saya tdk menemukan *KE-U-TUHAN*.  Akibatnya, rasanya *TUHAN itu ada*, selalu ada dalam kejauhan. Dimanaaa Menjumpai TUHAN?  Bermula dari, sejauh mana kesiapan kita, dlm menerima *KE-U-TUHAN* semua petak hitam & petak putih, dlm papan catur permainan kehidupan.

Selamat *menyelami KE-U-TUHAN*. Selamat Hari Lahir Pancasila. dan met ngabuburit hari libur ini..

*@abiemahry*

*getarkan rasamu*

#sadar.menerima.keutuhan.kehidupan#eling.paradoks#sire.hakikat#im.sorry#i.thx.u#i.lv.u.all.soul#please.forgive.me#

 

 

 

tobat (tausiyah bikers taat)…by mahry

SHARE

Leave a Reply